Wednesday, May 9, 2012

Status Hadith Bergomolan Dengan Khinzir...

assalamualaikum.... Ni adalah takhrih hadith tentang hadith bergomolan dengan khinzir lebih baik bagi bla bla bla utk pasangan bercouple tuh. Harap lepas ni jelas dan jangan sebarkan.

Soalan: Assalamualaikum ustaz. Mohon takhrij kpd hadith ni... 

Bergomolan dengan babi (khinzir) itu adalah lebih baik berbanding dengan bersentuhan (secara sengaja) dengan wanita yang bukan mahram. HR Ibn Majah

Jawapan: 

waalaikumussalam...

Setelah dicari, hadith ni tiada dalam Sunan Ibn Majah, tetapi ada dlm Mu'jam al-Kabeer oleh at-Thabarani dan Musnad al-Ruyani, dan pada sanadnya terdapat kedhaifan:

1- 'Ali bin Yazid al-Alhani = dhaif bahkan dihukum Mungkarul Hadith

2- Ubaidullah bin Zahr =  dhaif

3- al-Qasim bin Abdul Rahman al-Syami = Komen Ibn Hibban berkenaan beliau: Adalah dia meriwayatkan daripada para sahabat hadith2 mu'dhal.

Maka hadis ini dhaif tidak menjadi hujjah namun larangan menyentuh wanita ajnabiah tsabit dgn hadith2 lain yang sahih.

Makanya, hadith bergomlan ini hukumnya dhaif jiddan (sengat lemah), tak boleh berhujjah dengannya, tak boleh beramal dengannya dalam fadhail a'mal, galakkan atau pemberi ancaman.


Namun begitu, hadith dapat menggantikan hadith yg tertolak di atas:


لأن يطعن في رأس أحدكم بمخيط من حديد خير له من أن يمس امرأة لا تحل له

Maksudnya: Jika dicucuk kpd seseorang kamu dengan jarum daripada besi itu lebih baik baginya daripada dia menyentuh wanita yg tidak halal baginya.

Hadith ini dikeluarkan oleh al-Thabarani dlm Mu'jam al-Kabeer dan al-Ruyani dlm Musnad dengan sanad yg SAHIH.

Istilah hadith:

Mungkarul hadith: Hadith yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang tidak dipercayai bercanggah dengan hadith yang diriwayatkan oleh perawi yang lebih dipercayai. Hadith ini dhaif jiddan (sangat lemah). 

Hadith mu'dhal: Hadith yang gugur dari sanadnya dua orang secara berturut-turut. Hadith ini dikira hadith dhaif kerana sanadnya terputus. 

Jawapan oleh: Syaikhuna al-Ustaz Muhammad Asrie bin Sobri

Jadi, berhenti sama sekali menyebarkan hadith yang tak sahih ini supaya kita selamat daripada ancaman Nabi saw: Barangsiapa berdusta atas nama aku, siap tempat duduknya dalam neraka. HR Bukhari, Muslim dll (status: mutawatir). 

Allahu a'Lam... :)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment